1. Kisah Elang

ุญููƒูŽุงูŠูŽุฉู ุงู„ู†ู‘ูŽุณู’ุฑู

ูŠูุญูƒู€ู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู†ูŽุณู’ู€ุฑุงู‹ ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุนููŠู’ู€ุดู ูููŠ ุฅูุญู’ู€ุฏูŽู‰ ุงู„ุฌุจูŽู€ุงู„ูุŒ ูˆูŽูŠูŽุถูŽู€ุนู ุนุดู‘ู€ู‡ ุนู„ู‰ ู‚ู…ู€ุฉ ุฅุญู€ุฏู‰ ุงู„ุฃุดุฌู€ุงุฑุŒ ูˆูƒุงู† ุนู€ุดู‘ ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑ ูŠุญุชู€ูˆูŠ ุนู„ู‰ ุฃุฑุจู€ุน ุจูŠุถู€ุงุชุŒ ุซู€ู…ู‘ ุญู€ุฏุซ ุฃู† ู‡ู€ุฒู‘ ุฒู„ู€ุฒุงู„ ุนู†ูŠู€ู ุงู„ุฃุฑุถุŒ ูุณู‚ุทู€ุช ุจูŠุถู€ุฉ ู…ู† ุนุดู‘ ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑุŒ ูˆุชุฏุญุฑุฌู€ุช ุฅู„ู‰ ุฃู† ุงุณุชู‚ู€ุฑู‘ุช ููŠ ู‚ู€ู†ู‘ ู„ู„ุฏุฌู€ุงุฌุŒ ูˆุธู†ู‘ู€ุช ุงู„ุฏู‘ุฌุงุฌู€ุงุช ุจุฃู†ู‘ ุนู„ูŠู€ู‡ุง ุฃู† ุชุญู…ู€ูŠ ูˆุชุนุชู€ู†ูŠ ุจุจู€ูŠุถุฉ ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑ ู‡ู€ุฐู‡ุŒ ูˆุชุทู€ูˆู‘ุนุช ุฏุฌุงุฌู€ุฉ ูƒุจู€ูŠุฑุฉ ููŠ ุงู„ุณู‘ู€ู† ู„ู„ุนู†ู€ุงูŠุฉ ุจุงู„ุจู€ูŠุถุฉ ุฅู„ู‰ ุฃู† ุชูู‚ู€ุณุŒ ูˆููŠ ุฃุญุฏ ุงู„ุฃูŠู€ุงู… ูู‚ุณู€ุช ุงู„ุจูŠุถู€ุฉุŒ ูˆุฎู€ุฑุฌ ู…ู†ู‡ู€ุง ู†ุณู€ุฑ ุตุบูŠู€ุฑ ุฌู…ูŠู€ู„.

ู„ูƒู€ู†ู‘ ู‡ู€ุฐุง ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑ ุจู€ุฏุฃ ูŠุชุฑุจู‘ู€ู‰ ุนู„ู€ู‰ ุฃู†ู‘ู€ู‡ ุฏุฌุงุฌู€ุฉุŒ ูˆุฃุตุจู€ุญ ูŠุนู€ุฑู ุฃู†ู‘ู€ู‡ ู„ูŠู€ุณ ุฅู„ุง ุฏุฌุงุฌู€ุฉุŒ ูˆูู€ูŠ ุฃุญุฏ ุงู„ุฃูŠู‘ู€ุงู… ูˆููŠู…ู€ุง ูƒุงู† ูŠู„ุนู€ุจ ููŠ ุณุงุญู€ุฉ ู‚ู€ู†ู‘ ุงู„ุฏู‘ุฌู€ุงุฌุŒ ุดุงู‡ู€ุฏ ู…ุฌู…ูˆุนู€ุฉู‹ ู…ู† ุงู„ู†ู‘ุณู€ูˆุฑ ุชุญู„ู€ู‚ ุนุงู„ูŠู€ุงู‹ ููŠ ุงู„ุณู‘ู…ู€ุงุกุŒ ูุชู…ู†ู‘ู€ู‰ ู‡ุฐุง ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑ ู„ู€ูˆ ูƒุงู† ูŠุณุชุทูŠู€ุน ุงู„ุชู‘ุญู„ูŠู€ู‚ ุนุงู„ูŠู€ุงู‹ ู…ุซู€ู„ ู‡ู€ุคู„ุงุก ุงู„ู†ู‘ุณู€ูˆุฑุŒ ู„ูƒู†ู‘ู€ู‡ ู‚ูˆุจู€ู„ ุจุถุญู€ูƒุงุช ุงู„ุงุณุชู€ู‡ุฒุงุก ู…ู† ุงู„ุฏู‘ุฌู€ุงุฌุŒ ู‚ุงุฆู„ูŠู€ู† ู„ู‡:”ู…ุง ุฃู†ุช ุณู€ูˆู‰ ุฏุฌุงุฌู€ุฉุŒ ูˆู„ู† ุชุณุชุทูŠู€ุน ุงู„ุชู‘ุญู„ูŠู€ู‚ ุนุงู„ูŠู€ุงู‹ ู…ุซู€ู„ ุงู„ู†ู‘ุณู€ูˆุฑ”ุŒ ูˆุจุนุฏู‡ู€ุง ุชูˆู‚ู‘ู€ู ุงู„ู†ู‘ุณู€ุฑ ุนู† ุญู„ู…ู€ู‡ ุจุงู„ุชู‘ุญู„ูŠู€ู‚ ููŠ ุงู„ุฃุนู€ุงู„ูŠุŒ ูˆุขู„ู…ู€ู‡ ุงู„ูŠู€ุฃุณุŒ ูˆู„ู… ูŠู„ุจู€ุซ ุฃู† ู…ู€ุงุช ุจุนุฏ ุฃู† ุนู€ุงุด ุญูŠู€ุงุฉู‹ ุทูˆูŠู„ู€ุฉู‹ ู…ุซู„ ุงู„ุฏู‘ุฌู€ุงุฌ.

Diceritakan suatu hari seekor Elang tinggal di sebuah gunung, ia membuat sarangnya di puncak salah satu pohon, Elang tersebut memiliki 4 telur, kemudian terjadilah sebuah gempa yang besar mengguncang bumi, lalu sebutir telur Elang tersebut jatuh dari sarangnya dan menggelinding sampai tiba di sarang ayam, ayam tersebut menyangka bahwa telur tersebut adalah titipan Elang supaya dijaga dan dirawat, maka ayam yang besar tersebut dengan sukarela menjaga telur Elang tersebut sampai menetas, dan suatu hari telur itu menetas, lalu keluarlah seekor Elang kecil yang imut.

Tetapi Elang kecil tersebut mulai tumbuh sebagai ayam, jadinya ia tahu bahwa ia adalah seekor ayam, suatu hari ketika ia bermain di pekarangan kandang ayam ia melihat sekumpulan Elang terbang tinggi di langit, lalu ia berangan-angan agar bisa terbang tinggi seperti mereka, akan tetapi anak-anak ayam lain mencemooh dan menertawakannya sambil berkata pada Elang tersebut: โ€œKau hanya seekor ayam, kau tidak bisa terbang tinggi seperti sekumpulan Elang tersebutโ€, setelah itu Elang tersebut menghentikan mimpinya untuk bisa terbang tinggi, ia merasa sakit dan putus asa, dan segera ia mati setelah menjalani kehidupan panjang seperti ayam.

Hikmah: jangan sekali-kali mencela dan mencemooh mimpi seseorang, karena akan menjatuhkan semangatnya dan membuatnya putus asa

2. Gandhi dan Sebelah Sepatu

ุบุงู†ุฏูŠ ูˆูุฑุฏุฉ ุงู„ุฎุฐุงุก

ูŠูุญูƒู€ู‰ ุฃู†ู‘ ุบุงู†ู€ุฏูŠ ูƒุงู† ูŠุฌู€ุฑูŠ ุจุณุฑุนู€ุฉ ู„ูŠู„ุญู€ู‚ ุจุงู„ู‚ุทู€ุงุฑุŒ ูˆู‚ุฏ ุจู€ุฏุฃ ุงู„ู‚ุทู€ุงุฑ ุจุงู„ุณู‘ูŠู€ุฑุŒ ูˆู„ู€ุฏู‰ ุตุนู€ูˆุฏู‡ ุนู„ู‰ ู…ุชู† ุงู„ู‚ุทู€ุงุฑ ุณู‚ุทู€ุช ู…ู† ู‚ุฏู…ู€ู‡ ุฅุญุฏู‰ ูู€ุฑุฏุชูŠ ุญุฐุงุฆู€ู‡ุŒ ูู…ู€ุง ูƒุงู† ู…ู†ู€ู‡ ุฅู„ุง ุฃู† ุฎู„ุน ุงู„ูู€ุฑุฏุฉ ุงู„ุซู‘ุงู†ูŠู€ุฉุŒ ูˆุจุณู€ุฑุนุฉ ุฑู…ุงู‡ู€ุง ุจุฌู€ูˆุงุฑ ุงู„ูู€ุฑุฏุฉ ุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุนู„ู‰ ุณูƒู‘ุฉ ุงู„ู‚ุทู€ุงุฑุŒ ูุชุนุฌู‘ุจ ุฃุตุฏู‚ู€ุงุคู‡ ูˆุณุฃู„ู€ูˆู‡: ู…ุง ุญู…ู€ู„ูƒ ุนู„ู‰ ู…ุง ูุนู€ู„ุชุŸ ูˆู„ู…ู€ุงุฐุง ุฑู…ูŠู€ุช ูู€ุฑุฏุฉ ุงู„ุญู€ุฐุงุก ุงู„ุฃุฎู€ุฑู‰ุŸ ูู‚ู€ุงู„ ุบุงู†ู€ุฏูŠ ุงู„ุญูƒูŠู€ู…: ุฃุญุจุจุช ู„ู„ูู‚ูŠู€ุฑ ุงู„ุฐูŠ ูŠุฌู€ุฏ ุงู„ุญู€ุฐุงุก ุฃู† ูŠุฌู€ุฏ ูุฑุฏุชูŠู€ู†ุŒ ููŠุณุชุทูŠู€ุน ุงู„ุงู†ุชูู€ุงุน ุจู‡ู…ู€ุงุŒ ูู„ู€ูˆ ูˆุฌุฏ ูู€ุฑุฏุฉู‹ ูˆุงุญู€ุฏุฉู‹ ูู„ู† ุชููŠู€ุฏู‡ุŒ ูˆู„ู† ุฃุณุชููŠู€ุฏ ุฃู†ุง ู…ู†ู‡ุง ุฃูŠุถู€ุงู‹!.

Diceritakan suatu hari Gandhi berlari mengejar kereta karena keretanya sudah mulai bergerak maju, tatkala Gandhi menaiki kereta tersebut, salah satu sepatunya terlepas dari kakinya, maka tak ada yang dilakukannya kecuali melepas sepatu yang satunya lagi (yang masih menempel di kakinya), dengan cepat ia melemparkan sebelah sepatunya ke dekat sepatu yang pertama terlepas di rel kereta, teman-temannya merasa keheranan seraya bertanya pada Ghandi: โ€œApa motifmu melakukan hal tadi, dan kenapa kamu melemparkan sepatu yang sebelahnya lagi?โ€, Ghandi yang bijak menjawab: โ€œAku ingin seorang fakir yang menemukan sepatu tersebut secara utuh sepasang, maka seorang fakir tersebut dapat memakainya, jika ia menemukan sepatu tersebut hanya sebelah itu tak akan digunakannya, dan begitu pula aku takkan menggunakan sepatu yang hanya sebelahโ€.

Hikmah: Orang cerdas dan bijak akan dengan cepat memahami sesuatu dan dalam pikirannya selalu tertuju untuk kemanfaatan bagi orang lain.

3. Si Pendengki dan Si Pelit

ุงู„ุญุณูˆุฏ ูˆุงู„ุจุฎูŠู„

ูˆู‚ู€ู ุญุณู€ูˆุฏ ูˆุจุฎูŠู€ู„ ุจูŠู€ู† ูŠุฏูŠ ุฃุญุฏ ุงู„ู…ู„ู€ูˆูƒุŒ ูู‚ู€ุงู„ ู„ู‡ู…ู€ุง: ุชู…ู†ู‘ูŠู€ุง ู…ู†ูŠ ู…ุง ุชุฑูŠู€ุฏุงู†ุŒ ูุฅู†ู‘ู€ูŠ ุณุฃุนุทู€ูŠ ุงู„ุซู‘ู€ุงู†ูŠ ุถุนู ู…ุง ูŠุทู„ุจู€ู‡ ุงู„ุฃูˆู‘ู„. ูุตู€ุงุฑ ุฃุญุฏู‡ู…ู€ุง ูŠู‚ู€ูˆู„ ู„ู„ุขุฎู€ุฑ ุฃู†ุช ุฃูˆู„ุงู‹ุŒ ูุชุดู€ุงุฌุฑุง ุทูˆูŠู€ู„ุงู‹ุŒ ูˆูƒุงู† ูƒู„ู‘ ู…ู†ู‡ู…ู€ุง ูŠุฎุดู‰ ุฃู† ูŠุชู…ู†ู‘ู€ู‰ ุฃูˆู‘ู„ุงู‹ุŒ ู„ุฆู„ู‘ุง ูŠุตูŠู€ุจ ุงู„ุขุฎุฑ ุถุนู ู…ุง ูŠุตูŠุจู€ู‡ุŒ ูู‚ู€ุงู„ ุงู„ู…ู„ูƒ: ุฅู† ู„ู… ุชูุนู€ู„ุง ู…ุง ุขู…ุฑูƒู…ู€ุง ู‚ุทู€ุนุช ุฑุฃุณูŠูƒู…ู€ุง. ูู‚ู€ุงู„ ุงู„ุญุณู€ูˆุฏ: ูŠุง ู…ู€ูˆู„ุงูŠ ุงู‚ู„ู€ุน ุฅุญุฏู‰ ุนูŠู†ู€ูŠู‘!.

Diceritakan suatu hari Si Pendengki dan Si Pelit berdiri di hadapan seorang Raja, Raja tersebut berkata pada mereka berdua: โ€œBerangan-anganlah apa yang kalian inginkan dariku, aku akan mengabulkan orang peminta kedua dua kali lipat dari yang diminta orang pertamaโ€, maka kedua orang tersebut saling berkata: โ€œKamu duluan.. kamu duluan!โ€, mereka bertengkar lama, masing-masing khawatir berangan-angan lebih dulu, supaya jangan sampai peminta yang kedua mendapatkan dua kali lipat dari apa yang peminta pertama dapatkan, lalu Raja berkata: โ€œJika kalian berdua tak melakukan apa yang kuperintahkan, akan kupenggal kepala kalian berduaโ€, lalu akhirnya berkatalah Si Pendengki: โ€œWahai tuanku congkellah salah satu mataku!โ€.

Hikmah: Begitulah sifat orang pendengki, iri dan juga bakhil atau pelit, bila keduanya dipadukan akan membuahkan seperti cerita di atas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here